bodyNeopets Abominable Snowball

ALLIKAHS LUTADIAYS

ALLIKAHS LUTADIAYS

apa tah

borak dan bersorak


Tuesday, April 19, 2011

cerita cinta ep.8

“Liya kau tak ada apa-apa program ke malam nie? Aku rasa boring sangat lah.”

Rungur Farhan.

“ yelah, aku pun rasa boring nie. Eh Iela mana ek??” soal Fiela.

“ entahlah aku pun tak tau mana minah tue pergi.”

“ weit pe hal korang punya muka masam semacam je aku tengok.” Kata Eisya yang muncul secara tiba-tiba itu.

“esh kau nie terkejut aku tau tak.cuba bagi salam dulu.” Marah Farhan. Eisya ketawa menyedari kesilapannya itu.

“ sorry geng. Assalamualaikum, ha jom kita keluar. Tadi Sham call aku ajak kita keluar. Ada party la. Mesti syok punye.”

“ hah parti?? Wow best la macam nie.” soal Iela yang turut sama mncul tiba-tiba seperti Eisya tadi. Mereka yang berada di dalam bilik itu sekali lagi terkejut. Iela hanya tersenyum.

“ ha korang pergi bersiap dulu. Aku nak cari kunci kereta jap. Tadi aku cari tak ada. Cepat sikit tau.” Pesan Eisya lalu terus turun ke ruang tamu. Eisya masih mencari kunci kereta di merata tempah sehingga di ruang rehat di terserempak dengan Man, kawan Jo yang sedang bersenang lenang di kerusi malas.

“ erm abang Man. Nak Tanya sikit. Abang Man nampak tak kunci kereta abang Jo?” soal eisya. Man agak terkejut mendengar suara Eisya yang tiba-tiba itu. eisya tersenyum riang apabila Man menunjukkan kunci kereta yang dicari-carinya tadi.

“ Eisya nak buat apa dengan kunci tu?” sergahan itu amat memeranjatkan Eisya. Dari tadi hanya dia yang memeranjatkan orang kini dia yang terperanjat pula.

“Eisya nak pergi pasar eh parti. Em kawan ajak pergi parti. Tapi Eisya pergi dengan Fiela semua. Bukan pergi sorang pun.” Kata Eisya tergagap-gagap dan masih terkejut.

“malam ni abang Jo nak ajak pergi club abang Jo. Eisya and yang lain kena ikut abang Jo.” Eisya ingin membantah tetapi Jo pantas menghalang. “ini satu arahan and u all harus patuhi. No excuse.” Jo terus berlalu dari situ. Eisya tidak dapat membantah apabila talifon bimbitnya berbunyi. Dia terpaksa memberi alasan kepada Sham kerana tidak dapat mengikut ke parti tersebut. Eisya hampa kerana tidak dapat pergi. Hatinya sakit mengenangkan perangai Jo yang sengaja menyiksa jiwanya.

Suasana di dalam JOZ CLUB agak bising. Eisya, Liya, Fiela, Farhan dan Iela mengikut langkah Jo. Walaupun masih sakit hati, Eisya bagai lembu di cucuk hidung. Mengikut kemana hala tuju Jo tanpa bantahan. Alunan muzik yang amat kuat membingitkan telinga mereka. Mereka duduk di kawasan yang agak jauh dari pengunjung yang sedang leka menari bersama pasangan masing-masing diiringi muzik. Minman disediakan. Mereka membiarkan gelas tersebut di aras meja. Hanya memandang sahaja.

“don’t worry. Club abang Jo bersih. Tak ada minuman keras, pil, dadah and every thing yang bad. Itu air zapple” kata Jo yang seperti dapat membaca apa yang berlegar di kotak fikiran mereka. Asap rokok yang dihembus keluar dari mulut Jo itu tidak disenangi Eisya kerana menyesakkan pernafasannya. Eisya meminta Jo berhenti dan Jo akur. Tetapi itu tidak lama kerana tidak sampai 15 minit Jo mula merokok semula dan itu amat mengjengkelkan Eisya. Fiela dan Farhan sudah lama menghilang di dalam kesesakan pengunjung-pengunjung yang sedang rancak menari itu. begitulah kebiasaan mereka pantang mendengar muzik pantas sahaja menari. Iela dan Liya berbual kosong. Eisya tidak berminat untuk turut serta. Dia mengeluh dan serentak itu matanya tertangkap kelibat seseorang yang amat dikenalinya.Hisham. dia lantas bangun dan menuju kearah Hisham yang duduk seorang diri memerhatikan gelagat remaja-remaja yang ada di situ.

“ hey Hisham. What are u doing here? Kata nak pergi parti but I don’t see any party here” tegur Eisya lalu duduk di sebelah Hisham. Hisham yang terkejut disapa Eisya tadi tersenyum.

“ hey I ingat gadis manis mana yang tegur I tadi. Well actually I saja aja datang sini coz I tak ada partne nak pergi that parti.”kata Hisham sambil badannya masih tidak berhenti bergoyang menikut renta muzik di situ.

“ sorrylah bukan I tak nak pergi tapi I ikut some one pergi sini. Dia uruskan something. I memang nak pergi but u know what can I do righ?”

“ its ok dear. Well jom kita keluar I belanja u makan.” Pelawa Hisham.

“ erm eh betul ke ni. Kawan-kawan I juga.” Kata Eisya meniru gaya sebuah iklan. Mereka ketawa. Eisya meminta diri sebentar untuk memanggil temannya.

“ erm kau dah bagi tau dengan abang Jo ke?” soal Farhan. Eisya tersenyum lalu menganggukkan kepalanya dan terus menarik mereka keluar dari kelab itu walaupun pada hakikatnya Eisya tidak memberi tahu Jo kemana mereka pergi.

Mereka menaiki kereta yang dipandu Hisham menuju ke sebuah restaurant terkenal dan setelah menjamu selera mereka terus ke pusat permainan video game yang agak terkenal di kawasan itu. mereka leka bermain permainan yang ada di situ. Hisham menarik tangan Eisya untuk ke permainan yang agak jauh dari teman-temannya. Eisya hanya mengikut kerana sudah seronok bermain. Mereka bermain bola keranjang dan pada ketika itu Hisham mengganggu Eisya supaya Eisya tidak dapat membuat lontaran. Mereka ketawa gembira. Hisham memaut pinggang Eisya lalu mereka keluar dari pusat permainan video itu. eisya yang pada ketika itu merasakan kepalanya berpusing hanya mengikut langkah Hisham rangkulan Hisham semakin erat. Eisyacuba melepaskan pelukan itu tetapi tidak berjaya. Dia jalan dalam keadaan terhuyung-hayang dan Hisham terus memapahnya. Dia meminta Hiaham menghantarnya pulang tetapi Hisham hanya ketawa. Eisya dapat merasakan niat buruk Hisham tetapi dia tidak berdaya untuk melawan kerana kepalanya terasa pening. Hisham membuka pintu kereta dan menyuruh Eisya masuk. Tidak lama selepas itu mereka didatangi beberapa orang lelaki dan dalam kesamaran dan kekaburan matanya, Eisya dapat melihat wajah Man diantara lelaki tersebut. Eisya seperti dalam dunianya sendiri. Hisham yang berang setelah keretanya dihalang keluar dari kereta.

“ helo bro apa nie tak ada tempat lain ke nak berdiri? Tolong lah blah. Gua nak lalu ok.” Kata Hisham.

“ lu suruh awek sebelah tu keluar sekarang.” Arah Man.

“ helo brother. Tu awek gua. Gua yang bawak dia. Lu sapa. Kalau lu nak tu kat dalam tu ada lagi kawan-kawan awek gua nie. Awek gua lu jangan kacau.” Marah Hisham.

“ gua tak nak gaduh tapi bos gua suruh Eisya balik sekarang gak. Gua hanya ikut arahan bos gua je.” Kata Man lagi. Tepat pada masanya Fiela dan rakan-rakan yang lain muncul. Hisham kelihatan gabra melihat mereka semua.

“eh abang Man. Buat apa kat sini?” soal Fiela.

“ kau ngan Eisya pergi mana hah. Penat kita orang cari kat dalam tau.” Marah Iela. Semua mata tertumpu pada Hisham.

“apa-apa pun now bos suruh kita orang jemput u all balik. U all keluar pun tak bagi tau kat dia. So before perkara buruk jadi baik korang balik. Bawak Eisya sekali” arah Man. Fiela, Liya, Farhan dan Iela terkejut mendengar kata-kata Man itu. setahu mereka Eisya sudah meminta izin daripada Jo. Eisya sudah tidak sedarkan diri di dalam kereta. Tanpa membuang masa Hisham cuba lari masuk ke dalam kereta dan cuba membawa lari Eisya tetapi ketangkasan teman-teman Man berjaya menghalang Hisham. Hisham dibelasah teruk oleh Man dan teman-temannya. Fiela pantas mendapatkan Eisya yang sudah tidak sedarkan diri. Barulah mereka tahu niat buruk Hisham ke atas Eisya. Mereka tidak tahu bila Hisham melatakkan pil hayal ke dalam minuman Eisya sedangkan mereka sentiasa bersama. Akhirnya mereka mengikut Man pulang.

bersambung....

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Popular Posts